Posted by: mppm.jo | July 12, 2008

Komentar Kes Mantan Menteri Kesihatan

Berita pengakuan seorang menteri tentang skandal peribadinya yang luas tersebar awal tahun ini telah menggegarkan tanah air kita. Ibarat nasi telah menjadi bubur, ibarat sudah terhantuk baru terngadah, begitu sajalah yang dapat digambarkan buat masa sekarang. Tidak guna menyalahkan menteri tersebut, tidak guna juga mencari pesalah yang merakam video tersebut, tidak guna juga menuding jari kepada sesiapa jika diri sendiri tidak mahu mengambil pedoman atas apa yang berlaku. Jika hendak diikutkan hati, siapa yang tidak malu dan sedih apabila berita tidak elok sebegitu tersebar. Apatah lagi berita tersebut adalah mengenai pemimpin yang kita sanjung, Namun, pemimpin tetap merupakan manusia biasa. Manusia biasa yang tidaklah maksum. Manusia yang lemah sememangnya tidak lari dari melakukan kesilapan. Teringat mafhum hadis Rasulullah SAW, manusia semuanya melakukan kesilapan, dan sebaik-baik mereka yang melakukan kesalahan itu lah mereka yang bertaubat.

Bergelar mahasiswa atau pemerhati dari luar terhadap senario-senario begini, apakah tindakan kita? Menonton, mendengar dan merespon sajakah? Bagaimana tindakan kita?

Justeru, noktah pengajaran perlu diambil dari apa yang telah berlaku supaya sejarah hitam tidak lagi berulang. Tidak dapat tidak, saya bersetuju untuk mengatakan masa depan negara terletak di tangan kita, pemuda-pemuda agama dan bangsa. Mereka dan kitalah yang bakal memimpin Negara. Kita pasti mahu melihat negara kita maju, bebas dari gejala-gejala negatif dan yang bertentangan dengan Islam. Oleh itu, selaku pemuda-pemudi yang diyakini mempunyai pendidikan agama, sahsiah dan praktikalnya yang baik inilah perlu ‘terkedepan’, menonjolkan sifat kepimpinan berteladankan Rasulullah untuk bertindak sebagai pemimpin untuk memandu masyarakat di sekeliling kita. Ini bukan lagi soal ‘merebut jawatan’ atau ‘mencari nama’, malah ia lebih kepada tanggungjawab kita untuk memastikan wujudnya masyarakat yang hidup berlandaskan hukum-hakam agama. Siapa yang tidak lelah melihat gelagat remaja di Malaysia sendiri? Rempit, gejala buang anak, ponteng sekolah tidak pernah sunyi dibincangkan di dada-dada media. Jika dikaji sehingga ke akar umbi, apakah puncanya?

Sebab dominannya, tidak lain tidak bukan, kurangnya penghayatan agama dalam diri. Oleh itu, pendidikan agama perlu diperkasa, masyarakat perlu dididik dengan kefahaman Islam kerana di situ kita yakin, dengan kemasnya ikatan Islam dalam diri para remaja, mereka tidak akan mudah dipengaruhi oleh budaya-budaya barat yang sememangnya sentiasa ‘cemburu’ melihat pasak Islam yang kukuh. Kenapa adanya kaitan pendidikan agama dengan kes ‘menteri’ tersebut? Hubungannya jelas. Kita cuma berharap agar pemuda-pemudi negara kita dapat berfikir dengan matang, membezakan yang baik dan yang buruk, menjadikan diri masing-masing sarat dengan ilmu untuk dicurahkan kepada anak bangsa, sekali gus dapat menyediakan masyarakat dalam membentuk pemikir-pemikir dan pemimpin-pemimpin yang teguh agamanya, kukuh jati dirinya.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: